Thursday, May 15, 2008

Ini loh yang lagi deket sama saya...

Beberapa waktu lalu ada seorang teman yang nanya, “Imon, sekarang lagi deket ama siapa?” (fyi, nama panggilan gw cukup banyak – akan gw jelaskan di lain waktu). Sebuah pertanyaan yang aneh… jelas-jelas sekarang gw lagi deket ama dia, orang kita duduknya hadap-hadapan di sebuah foodcourt. Tapi gw ngerti lah maksud arah pertanyaan itu kemana. Ya, sejak disconnected (interneeeeet kali) hampir dua tahun lalu gw emang lebih sering keliatan ngeluyur kesana kemari sendirian atau dengan rombongan. Kalaupun berdua-duaan palingan si anu, ono, ana, temen-temen deket gw baik yang sudah lama kenal maupun yang baru kenal beberapa bulan. Noone really special.

Kembali ke pertanyaan yang ditujukan untuk Rongrong yang bukan temannya Bona gajah kecil berbelalai panjang tadi, gw menimpalinya dengan jawaban sekenanya: “Ada, kemana-mana hampir setiap hari gw ama dia mulu. Lo aja kali yang jarang ketemu gw”.

“Masa!? Siapa?? Kenalin dong…..” Tanya temen gw penasaran.
“Bentar yah, gw ambil di tas dulu.” Gw pun langsung ngubek-ubek tas tanpa mempedulikan tatapan aneh temen gw yang menganggap gw mulai gila. Pasti dia berpikir "Kok si Imon menyembunyikan someone special di dalem tas sih? Jangan-jangan dia lagi deket ama Jenglot?" Hiiiy amit-amit dah!

“Ini dia!” Gw menyodorkan sebuah benda berbentuk persegi panjang tipis seukuran PDA kearah temen gw. Saking semangatnya itu barang ampe menyentuh hidung temen gw.

“Haaaaaaah?!?!?! Ini mah Ipod!! Gak nyambung atuuuuuuuh!” temen gw pun pingsan. Eh ga ding, lebay.com. hehehe

Well, bagi orang lain mungkin itu cuma sekedar pemutar musik belaka (eits, tapi Ipod Touch bisa muter video, nyimpen foto, ada game-nya, scheduler, address book, wifi, bagian belakangnya bias jadi cermin, memorinya 8 gb, dll – hehehe promosi), tapi buat gw barang hasil banting tulang menghitamkan kulit di Bali selama sebulan ini adalah teman hidupku yang paling setia.

Selama 6 bulan terakhir dia nemenin gw hampir setiap hari. Saat gw bosen menunggu macet, kesepian, menjelang tidur, menghindar supaya nggak diajak ngobrol orang di bis, sampai saat gw berolahraga. Wait! Ada yang aneh…. Oh iya, satu-satunya olahraga yang gw lakukan kan renang (itu pun belom tentu sebulan 2 kali), mana mungkin gw pake Ipod sambil renang?!?!

Trus didalamnya ada ratusan sampai ribuan lagu dan foto yang menyimpan banyak kenangan buat gw. Lagu-lagu yang bisa melengkapi kegembiraan, menemani kesunyian, meredakan kelelahan dan mendinginkan hati. Ada lagu yang mengingatkan gw akan si anu, lagu yang bikin gw sedih karena inget orang-orang yang udah pergi, dan sebagainya.

So, dengan kualifikasi seperti itu, sepertinya si Ipod jauh lebih qualified dibandingkan pasangan manapun. Plus: dia nggak pernah complain, mengeluh dan komentar! Wajar dong kalo gw jawab kalo gw sekarang lagi dekeeeeet banget ama si yayang ini. Love you dear….

Photograph by Anca
Note: Walaupun milik orang lain, tapi orang yang ngasih kaos di foto itu juga will always be my special one, dan dia tahu itu. Hehehe. *Anca & Opie kalian jangan bergosip!! Curhat lanjutannya menyusul*

6 comments:

!dJibRiL $i gil@ said...

Hoi..Ron...hebat euy sebulan di Bali bisa beli Ipod...urang ron...2 bulan dibali bisa ke Ipot..Ipotik..beli obat buat kulit yang iritasi berat gara-gara matahari..haha..!! nasib..nasib...ron..Piktor baru tersedia tuh..dicek nyak...nuhun...

imgar said...

imon dan ipod.
wah..serasi euy.. :p

v1rzh4 said...

yahhh... padahal gw sudah mau bergosip ;))

titiw said...

Untuk menhindari pembicaraan di bus? emang kenapa kalo diajak ngobrol di bus ya? apakah kamu semacam anti sosial? atau sosial yang anti kamu? (no offense..)

Ronn said...

bagi commuter, saat perjalanan di dlm bis adalah saat yang tepat untuk beristirahat *baca: tidur*

Tatz said...

aku juga punya i-pod bunga..hehehe