Friday, July 06, 2007

Waiting

Soundbuzz: Amber - 311

Jam 10 malam masih di kantor.
Jadi inget...
Dulu di kantor lama kalo saya lembur sampai jam segini, ketika melangkah keluar dari gedung saya langsung melihat wajah yang saya kenal... wajah yang bisa 'menyegarkan' saya kembali.
Lalu saya akan merasa amat bersalah saat menghampirinya,

"Soriiiiii banget, barusan tiba-tiba ada tambahan tugas menumpuk. Bener-bener diluar rencana. Sori yah... udah nungguin dari jam 6 sore. Pasti marah ya?"

Dan dia akan menjawab,

"Nggak marah, kesel dikit aja. Tapi nggak apa-apa kok. Gw yang memilih untuk menunggu."

Sekarang saya sering sekali lembur. Bahkan sampai di rumah jam 1 pagi sudah biasa buat saya (untungnya di kantor yang sekarang kalo lembur pulangnya akan diantar mobil kantor sampai di depan rumah, dimanapun rumahnya berada).

Tapi sekarang kalo saya melangkah keluar gedung, satu-satunya yang menunggu adalah supir yang akan mengantar saya pulang.

Mungkin sekarang gantian, saatnya saya yang harus memilih untuk menunggu...

Untuk ditunggu.

6 comments:

doedoedoe said...

do I know who that person is? hmmm...it makes me wondering...hihihihi...

Ronn said...

nope... pasti lo mengira orang yg lain .. dudududuuuu....

Anonymous said...

huhuhu..
melow banget sih..

-imgar-

Ronn said...

deuh imgar ngebalessss.....

dodski said...

ck ck ck....

jadi begitu yah...

manggut-manggut

*komen ga bermutu*

hehehehe...

*kabuuuuuuuuuur*

IRA LATHIEF said...

Asal jangan sampe kehidupan dikendalikan kerjaan ya Mas! Saya tau bangedh tuh rasanya gak punya kehidupan lain, selain kerjaan....and it had successfully made my life felt empty for years