Monday, August 27, 2007

"Alone" Sendirian

Aku bukan penakut.

Kata-kata itu selalu saya ucapkan sejak kanak-kanak sampai mulai bekerja. Kalo anak-anak lain usia 5 tahunan masih ingin sekamar dengan kakak atau orang tuanya, saya selalu berharap segera diberikan kamar sendiri, walaupun itu baru terwujud menjelang saya SMA. Dari TK tontonan favorit saya adalah "Sundel Bolong", "Babi Ngepet", miniseri "It" dan "Nightmare on Elm Street".

Kalau orang-orang (temen, sodara, kakak, adek, ortu) bercerita tentang pengalaman-pengalaman mistis mereka yang melibatkan makhluk lelembut itu, otomatis pikiran saya pasti langsung bekerja untuk mencari penjelasan logis akan fenomena-fenomena tersebut. Saya ibaratnya Dana Scully bagi seorang Fox Mulder (got it? klo gak ngerti PM aja, ntar saya jelasin).

Actually saya percaya akan adanya hal-hal ghaib tersebut, karena itu tertera dalam kitab suci, tapi saya adalah jenis orang yang baru percaya kalo udah mengalami sendiri. The problem is, seumur hidup saya belom pernah bertemu yang namanya DJ Urig (baca: Jurig alias hantu). Atau kemungkinan lain adalah saya pernah bertemu hantu, tapi otak logis saya selalu berhasil menjelaskan suara-suara aneh atau penampakan tidak wajar yang pernah saya temui. Berjalan melewati kuburan jam 3 pagi pun sering saya lakukan waktu kuliah *pulang dari warnet*. And nothing ever happened. Ke-skeptis-an saya terhadap para lelembut ini sempat membuat saya dibilang "psycho" oleh teman-teman. Karena saya kerap becanda soal lelembut di tempat-tempat angker. Sombrero (baca: Sompral), katanya... But still... nothing ever really happened. Hingga malam itu...

Awal 2005. Saya yang sudah tidak tinggal di Bandung lagi mendadak dapat panggilan kerja dari sebuah majalah yang bermarkas di Kota Kembang tersebut. Dalam 3 hari saya harus mulai kerja. Karena beberapa tempat kos yang saya tahu sudah penuh (periode itu banyak mahasiswa STP Bandung baru pulang jobtraining, jadi kosan di sekitar Setiabudhi pada full). Kenapa harus cari kos di Setiabudhi? Cuma satu alasan: saya tidak perlu beradaptasi lagi.

Setelah telpon sana-sini dan cek sono-sene saya pun menemukan sebuah rumah kontrakan baru. Lokasinya strategis, di sebuah gang tepat di seberang Borma Dept. Store. Rumahnya pun bersih karena baru. Lantai keramiknya masih mulus, kamarnya besar, bebas *ini penting*, kamar mandi dalam dan hanya ada 4 kamar (saya nggak suka kosan yang ramai). Masalahnya hanya satu... tepat diseberang rumah ini adalah komplek kecil kuburan yang dinaungi oleh rimbunan pohon bambu besar. Then again, karena saya skeptis, dalam kunjungan pertama salah satu kamar di rumah itu pun langsung menjadi milik saya.

Malam pertama itu saya tiba di kamar dalam keadaan cukup lelah. Karena awal-awal kerja langsung dihajar kerjaan sana-sini. Selesai mandi dan makan malam, saya langsung memutuskan untuk tidur *mo nonton tp belum sempet bawa TV*. Kasurnya enak, pikir saya. Dalam hitungan detik saya sudah melanglangbuana ke alam mimpi. Sekitar jam 4 subuh saya terjaga.... Posisi badan saya menyamping. Nafas saya tersengal-sengal... Pantas saja, ketika melihat ke arah dada saya melihat ada sepasang tangan memeluk tubuh saya erat dari belakang. Di tengkuk saya terasa hangatnya nafas seseorang *or sesuatu* yang sedang memeluk. Dan diujung tempat tidur ada seorang kakek berpakaian compang-camping berjongkok melihat saya tidur. Belum cukup, dari sudut mata saya melihat ke arah pintu kamar, ada makhluk seperti kera berdiri seolah menghalang-halangi pintu.

Keringat saya pun mengucur deras. Tanpa ba bi bu, saya langsung membaca semua ayat-ayat pendek yang saya hapal sambil mata saya mulai basah oleh airmata. Alhamdulillah setelah membaca Al Ikhlas tiba-tiba 'pestanya bubar'. Saya segera bangun dari kasur, meraih handphone+dompet dan jacket dalam sekejap lalu langsung pergi meninggalkan kamar tanpa sempat mengunci. Setengah berlari dan tak berani menengok ke belakang saya menuju SE, kedai Indomie yang buka 24 jam. Disana saya menunggu sampai matahari terbit untuk kembali ke kamar dan bersiap-siap pindah kost.

Efek dari kejadian itu... Saya sekarang bisa lebih percaya terhadap hal-hal demikian dan mulai muncul rasa takut (tapi tetap bukan penakut). Terbukti malam tadi, niat menonton film horror Thailand berjudul "Alone" sendirian di kamar pun harus saya urungkan. Pasalnya baru di menit 32 saya sudah menyerah dan berkali-kali mengecek ke arah jendela kamar. Nggak kuat sama kagetnya dan nggak kuat ngebayangin hantu gelantungan di kipas angin, hiiiiy!!! Kayaknya saya akan tunggu waktu luang supaya bisa menonton "Alone" sendirian... Di siang hari tentunya.... Malam hari juga boleh, asal ramean.... :D


images taken from: Corbis & Rottentomatoes

12 comments:

Tatz said...

Beneran serem yak Alone???

Nonton ahh..sendiri..dan siang hari juga tentunya..hahahaha...

eh, btw kost-an mana sih ron? meuni serem gituh..dipeluk dari belakang..

Ronn said...

syerem...

tapi ternyata stgh pertama film aja...

udah belakang-belakang jd thriller biasa...

kata gw sih agak anti-klimaks.

trus plot twist-nya kebaca

mitora in life said...

hmmm, kalo gw mah emang ogah nonton film seren sendirian...

btw, yg megang loe kakek2??? bah, kok ga hantu perempuan aja yah?? hehehe

imgar said...

hihi..serem juga ya kost an itu.
tapi tau gak, di bank pun, rumah di deket kuburan gitu ogah buat dijadikan jaminan. soalnya susah laku kalo mo dijual. haha..

btw, gua ngerasa bukan seorang yg penakut. dan blom pernah juga 'bertemu' langsung dg hal-hal aneh. kalo merinding2 ato feel sumthing gitu sih suka juga. tapi gak terlalu dibawa jadi takut.

pulang tengah malam pun gak pernah masalah. kadang gua takutnya sama orang. yang mabok ato yang tampangnya sangar. rasanya yang bgitu lebih gampang dan memungkinkan mencelakai kita.

v1rzh4 said...

jadi teringat... itu kasur yang lu beli dari gw bukan? apa kabar tuh kasur? :))

btw, lu jangan live ya cerita ke gw... ntar gw nangis, bisa repot kitah... :P

Ronn said...

Mitora: Yang megang gw bukan kakek2... kakek2 tuh yang duduk diujung tempat tidur.

Imgar: Setuj! ketemu preman malam2 di gang sempit adalah pengalaman yang sangat mendebarkan..

Virzha: Emang gw pernah beli kasur dr lo?

yang punya tong sampah said...

hhhhaaaaduh, kayaknya gue salah nih baca postingan elu yang ini, hehehe. Gue malah 180'-nya elu. baru berani pisah kamar ma ortu pas SMA, itupun dengan syarat ditemenin pembokat + anjing gue...hihihihi. Lagian kok serem amat sih, 'ngunjungin'nya langsung ramean gituh. Hiiiiy...mana besok gue pindah rumah pula...duh, beradaptasi lg deh goose bumbs gue...

lam kenal...*telat yah?* hehehehe

ZD said...

kamu "sombrero" kali say..jadi di peluk "Djuragan" itu..he he he...masih di bandungkah sekarang?

Ale said...

Paraahhh...
gw pikir bo'ongan!
kalo gw sih udah pingsan kali...

Ronn said...

tong sampah: selamat pindahan yah... (tp kok feeling gw gak enak yah? hihihi)

ZD: udah sejak setaun lalu gak dibandung lagi....

Ale: Untung gw bukan orang yg gampang pengsan

Yuki Tobing said...

haha, I think we're two of a kind man, gw juga ak pernah peduli hal2 kayak getu..
sereman ama kodok gw daripada hantu.. well, kodok itu sesuatu yang berbeda, satu2nya benda yag bisa buat gw jerit2..

mungkin karena blom pernah ngalamin kayak loe kali yah gw, makanya cuek2 aja, hehe.. kita tunggu aja ntar..

Anonymous said...

nih yaa buat semua yang asli horor tu FOURBIA... yang chapter 4... punya jive.. dibuat saiko deh lo semua.. don't miss it